MENGAPA BERPUASA?

0
454

MediaKALLA.com – Puasa yang dilaksanakan setiap tahun sudah menjadi rutinitas. Hati-hati, sesuatu yang menjadi rutinitas sering kehilangan makna. Ibarat robot, mesin atau jam dinding yang rutin bekerja melakukan aktivitas. Tentu kita tidak ingin seperti itu. Oleh karenanya perlu kita merenungi pertanyaan “mengapa berpuasa?”

Metode “five whys analysis” untuk mencari akar masalah di Kaizen, dapat kita gunakan untuk mencari akar alasan dan hikmah. Why-1 : mengapa kita berpuasa. Jawabannya karena diperintahkan oleh Allah. Why-2 : mengapa Allah perintahkan? Jawabannya karena Allah menyayangi hamba-Nya. Why-3 : mengapa Allah sayang?  Karena Allah ingin hamba-Nya senantiasa menjalani kehidupannya dengan sukses bahagia. Why-4 : mengapa puasa bisa membuat sukses dan bahagia? Karena puasa menyucikan jiwa dan membersihkan hati. Why-5 : mengapa menyucikan jiwa dan membersihkan hati dapat membuat sukses dan bahagia? Karena hati dan jiwa yang bersih akan mudah membedakan mana yang baik dan buruk sehingga kehidupannya akan senantiasa berada di jalan yang benar.

Bagaimana penjelasannya bahwa puasa itu menyucikan hati dan jiwa? Perhatikan eksperimen ‘sains’ ini.

Ambil gelas kosong dan isilah dengan air putih yang bersih. Masukkan sebatang pensil ke dalam gelas. Lihatlah batang pensil dari dinding gelas. Batang pensil akan terlihat dengan jelas.

Air putih bersih itu ibarat hati dan jiwa yang bersih. Batang pensil itu ibarat kehidupan baik atau buruk, benar atau salah. Jika hati dan jiwa bersih maka kita akan mudah membedakan baik-buruk, benar-salah. Itulah hati yang bercahaya, yang dikenal dengan nama hati nurani. Itulah jiwa yang tenang atau nafsul muthmainnah.

Rasulullah bersabda :

… “Wahai Wabishah, mintalah petunjuk dari jiwamu. Kebaikan itu adalah sesuatu yang dapat menenangkan dan menentramkan hati dan jiwa. Sedangkan keburukan itu adalah sesuatu yang meresahkan hati dan menyesakkan dada, meskipun manusia membenarkanmu dan manusia memberimu fatwa (membenarkan).” (Musnad Ahmad, no.180001)

Selanjutnya teteskan betadine ke dalam gelas tersebut lalu aduklah. Semakin banyak tetesan betadine yang dimasukkan maka warna air pun menjadi berubah. Tidak lagi bersih dan jernih. Masukkan kembali pensil ke dalam gelas. Sekarang pensil tidak terlihat dengan jelas. 

Tetesan betadine yang mengotori air ibarat dosa dan maksiat. Semakin sering dan banyak melakukan dosa maka hati dan jiwa juga semakin kotor. Akibatnya tidak mampu lagi membedakan baik-buruk, benar-salah. Allah berfirman :

Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya. (Q.S. Asy Syams : 8-10)

Bagaimana cara membersihkannya?

Masukkan air bersih ke dalam gelas yang sudah tercampur betadine. Semakin banyak air yang dimasukkan maka air betadine akan menjadi lebih encer. Pensil di dalam gelas mulai terlihat jelas. Namun tetap ada warna betadine-nya.  

Air bersih yang dimasukkan ibarat perbuatan baik yang kita lakukan. Tapi syaratnya berhenti memasukkan betadine ke dalam air. Maksudnya berhentilah melakukan maksiat. Tapi bukan hanya berhenti maksiat tapi juga melakukan amal saleh. Itulah taubatan nasuha, berfungsi membersihkan hati dan jiwa.  Allah berfirman :

Dan orang yang bertobat dan mengerjakan amal shaleh, maka sesungguhnya dia bertobat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya. (Q.S. Al Furqaan : 71)

Jika ingin betul-betul menjernihkannya masukkan vitamin C ke dalam gelas tersebut. Jangan masukkan paracetamol. Vitamin C akan bereaksi dengan zat yang ada dalam betadine yang menghasilkan air yang jernih.

Selain melakukan kebaikan juga perlu diberikan vitamin tertentu pada hati dan jiwa kita. Apa vitamin tersebut? Yaitu ibadah shalat yang khusyu, zikir, puasa, haji, zakat, sedekah dan ibadah-ibadah lainnya yang menjadikan kita senantiasa dekat dengan Allah SWT yang memiliki jiwa dan hati kita.

Maka wajar saja jika Ramadhan tiba dan kita banyak mengerjakan ibadah ritual dan social berarti kita membuka pintu surga dan menutup pintu neraka serta membelenggu setan yang ada dalam diri kita berupa hawa nafsu.

“Jika telah datang bulan Ramadhan maka pintu-pintu surga akan dibuka, pintu-pintu neraka akan ditutup dan setan-setan akan dibelenggu dengan rantai.” [Shahih Muslim no. 1080; Shahiih Al-Bukhari no. 1898]

[Syamril]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

twelve − 11 =