Mau Cegah Gaya Hidup Konsumtif? Ini Resepnya

0
668

MediaKALLA.co.id – Gaya hidup konsumtif banyak dipengaruhi oleh kehidupan dan keinginan untuk tampil menonjol di lingkungan pergaulan. Konsumtif memang bagi sebagian orang memberikan kenikmatan dan kepuasan baik secara fisik maupun psikologis. Namun disadari atau tidak, gaya hidup konsumtif justru memiliki dampak kurang baik terhadap ‘kesehatan’ finansial. Konsumtif dapat diasumsikan sebagai pemborosan. Sementara pemborosan itu sendiri bisa dimaknai sebagai suatu perilaku yang berlebih-lebihan melampaui apa yang dibutuhkan.

Ketika masih memiliki daya beli, perilaku konsumtif memang mengasyikkan, kita bisa membeli segala sesuatu yang tak hanya sekadar apa yang dibutuhkan, tetapi juga yang diinginkan. Tanpa disadari, perilaku tersebut akan menjadi kebiasaan bahkan mengendap membentuk karakter yang sulit untuk diubah apalagi dihilangkan. Jika sudah demikian, bayangkan apa yang akan terjadi saat daya beli tak mendukung lagi? Tentu saja ‘kesehatan’ finansial akan mengalami gangguan yang bisa jadi semakin kronis dari hari ke hari.

Lantas, jika sudah terlanjur konsumtif, apakah kebiasaan buruk ini masih bisa diubah dan diperbaiki? Intinya selama ada kemampuan dan kemauan untuk mengendalikan diri, pasti bisa. Mengendalikan diri dari perilaku konsumtif seolah masih tampak abstrak. Bagaimana realisasinya? Berikut 9 resep untuk mencegah gaya hidup konsumtif;

1. Menabung

Meski tampak sederhana, namun tidak semua orang bisa menyisihkan uangnya untuk ditabung, apalagi mereka yang bergaya hidup konsumtif. Diakui atau tidak, banyak yang belum menyadari akan pentingnya menabung. Sekadar kesadaran mungkin sudah ada, tetapi belum terealisasi secara terus menerus.

Bagaimana bisa menabung jika gaji saja kecil? Menabung tidak harus dalam jumlah banyak. Namanya juga menyisihkan sebagian, maka dana tabungan bisa diambil sebesar 5% atau 10% dari gaji. Jika hal ini dilakukan secara terus menerus, tentu nilai tabungan akan semakin banyak, sehingga bisa menjadi dana cadangan ketika memiliki kebutuhan mendadak.

2. Membuat Perencanaan Anggaran

Anggaran belanja merupakan salah satu alat untuk mengatur aliran dana. Dalam konteks ini tentu saja yang menjadi fokus utama adalah perencanaan pengeluaran. Kebutuhan bisa mencakup harian juga bulanan. Setiap pengeluaran harus diatur dalam pos-pos yang jelas. Dengan demikian, anggaran yang disediakan untuk pemenuhannya juga bisa terpampang secara gamblang. Pembuatan anggaran belanja sekaligus bisa menentukan target pengeluaran.

Membuat perencanaan anggaran belanja cukup mudah, tapi menepatinya itu yang susah. Apalagi ketika godaan belanja barang-barang di luar kebutuhan selalu menghampiri. Untuk itu, kemampuan mengendalikan diri sangat dibutuhkan agar anggaran belanja yang sudah dibuat dapat ditepati.

3. Prioritaskan Kebutuhan

Penting dipahami bahwa kebutuhan tidak sama dengan keinginan dan keperluan. Sederhananya, butuh selalu perlu, sedangkan perlu tidak selalu butuh. Jadi, kebutuhan memiliki ‘derajat’ yang lebih tinggi daripada keperluan atau hanya sekadar keinginan. Nah, untuk beranjak dari perilaku konsumtif, prioritaskanlah kebutuhan. Jika kebutuhan telah terpenuhi, maka keinginan atau keperluan bisa dipenuhi ketika ada dana sisa. Bukan kebalikannya, memenuhi keinginan lebih dulu dan mengesampingkan kebutuhan. Ketika dana telah habis untuk memuaskan keinginan, muncul kebutuhan yang mau tak mau wajib dipenuhi sehingga harus merogoh kocek lebih dalam. Beruntung kalau ada dana cadangan, jika tidak maka solusi yang harus diambil adalah dengan berutang. Tentu kondisi ini jauh dari tujuan hidup hemat.

4. Hindari Pemakaian Kartu Kredit

Ada yang bilang kartu kredit tak ubahnya seperti kartu setan. Dia begitu mudah membujuk dan merayu berperilaku konsumtif dengan berbelanja berlebihan bahkan untuk barang-barang yang sebenarnya tidak dibutuhkan. Mudah, praktis, dan gengsi. Itulah iming-iming yang menggelitik psikologis manusia, terutama yang hidup di perkotaan. Tanpa disadari, iming-iming tersebut justru menjerumuskan secara finansial, karena penggunanya akan dibebani dengan tagihan sebesar dana yang digunakan plus bunga.

Transaksi dengan kartu kredit yang bersifat virtual tanpa uang tunai dan tinggal gesek seolah ‘menyihir’ penggunanya untuk belanja dan terus belanja. Asyik dan nyaman saja ketika menggunakannya, tetapi ketika sadar banyaknya tagihan dan pengeluaran barulah akan menyesakkan dada.

Belanja menggunakan kartu kredit sebenarnya sah-sah saja, asal Anda memiliki komitmen dan kontrol diri yang kuat. Bagi Anda yang cenderung ‘latah’ sebaiknya menghindari berbelanja dengan kartu kredit dan lebih bijak jika menggunakan uang tunai. Dengan demikian, Anda tetap bisa mengontrol pengeluaran Anda.

5. Hindari Tempat Belanja

Jalan-jalan dan cuci mata di mal atau pusat perbelanjaan memang mengasyikkan. Namun akan berbahaya, jika hal ini menjadi kebiasaan. Lama-lama akan menguras kantong Anda. Mengapa? Cuci mata di pusat perbelanjaan berpotensi menimbulkan niat belanja yang tidak terduga dan terencana. Ketika melihat suatu barang yang di-display di toko, bisa jadi Anda langsung tertarik dan ingin membelinya meskipun tidak ada rencana untuk membelinya dalam daftar belanja yang telah Anda buat.

6. Mulailah Berinvestasi

Investasi merupakan salah satu cara untuk menghindari perilaku konsumtif sekaligus merencanakan kehidupan masa depan yang lebih baik. Apa pentingnya berinvestasi? Investasi dapat dipahami sebagai penanaman modal pada suatu usaha atau barang tak bergerak dengan tujuan memperoleh keuntungan di masa mendatang. Ketika usia Anda tak lagi produktif, investasi bisa menyelamatkan kehidupan masa tua Anda. Misalnya saja, Anda membeli properti. Jika belum ingin memanfaatkannya untuk diri sendiri, Anda bisa menyewakannya kepada pihak lain sehingga Anda memperoleh keuntungan dari uang sewanya. Selain itu, Anda juga bisa menikmati nilai properti yang cenderung meningkat setiap tahunnya.

7. Cermatlah Ketika Membeli Barang

Mahal tak selalu berkualitas, dan murah tak selalu murahan. Agaknya prinsip tersebut perlu bahkan wajib Anda terapkan ketika membeli suatu barang. Membeli barang berdasarkan fungsi akan lebih bijak dibandingkan berdasarkan merek hanya untuk menunjang gengsi. Contohnya saja tas. Bagi kebanyakan wanita, barang tersebut sangatlah berharga. Tak heran jika barang ini dikoleksi oleh kaum hawa. Namun, untuk apa membeli tas dengan harga mencapai ratusan juta, padahal fungsinya sama dengan tas yang berharga ratusan atau hanya puluhan ribu saja. Perilaku tersebut tentu saja merupakan pemborosan.

8. Beramal dan Bersedekah

Cara yang satu ini memang berbau religi, namun tak kalah ampuh untuk mengubah perilaku konsumtif. Dengan beramal dan bersedekah berarti Anda telah berbagi dengan orang-orang yang secara ekonomi tidak seberuntung Anda. Pesan moralnya, dengan bersedekah, memberikan sumbangan atau donasi ke lembaga-lembaga sosial seperti panti asuhan, panti jompo, atau fakir miskin, Anda telah membantu meringankan beban mereka. Oleh sebab itu, jika memiliki dana berlebih, akan lebih baik apabila Anda menyalurkannya kepada orang-orang yang membutuhkan, bukan justru egois dengan menghambur-hamburkannya untuk kesenangan pribadi, meski itu merupakan hak Anda. Jika Anda termasuk salah seorang yang berperilaku konsumtif, ada baiknya jika tips ini diterapkan sebelum Anda mengalami kebangkrutan.

9. Belilah Barang yang Memang Anda Butuhkan

Hal lain yang lebih penting adalah, belilah barang yang memang Anda butuhkan. Jangan membeli barang karena ikut-ikutan atau ingin dibilang keren. Pastikan barang yang Anda beli memang diperlukan. Budaya membeli barang karena sedang tren bisa menjerumuskan Anda pada kehidupan konsumtif. Hanya Andalah yang tahu mana barang yang Anda butuhkan dan tidak. Sebelum membeli barang, cermatlah memilih. Pastikan barang itu baik secara mutu dan harga. Barang yang bermutu baik terkadang lebih mahal. Namun ada kalanya harga mahal tidak menjamin mutu yang baik. Jadi Anda harus hati-hati.[sumber;cermati.com]

Follow Us
==============
Facebook; Media KALLA
Twitter; @MediaKALLA
Youtube; Media Kalla Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

15 − five =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.