70 Tahun Jusuf Kalla (Bagian I): Merasakan Semua Era Kepresidenan

0
630

Pada 15 Mei 2012 mendatang, Jusuf Kalla genap berusia 70 tahun. Banyak sudah pengalaman hidup yang dialami JK di usianya itu, salah satunya adalah JK merasakan semua era kepresidenan, dari Soekarno sampai Susilo Bambang Yudhoyono. Saat Soekarno menjadi Presiden pada 1945, JK menghabiskan masa kecilnya di kota Watampone, Bone, Sulawesi Selatan. Awal 1950-an, keluarganya pindah ke Makassar, JK pun menjalani masa sekolahnya di Makassar.

Pada 1966, JK menjadi aktifis mahasiswa dan Ketua organisasi Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) yang lantang mengritisi pemerintahan Soekarno hingga lengser setahun kemudian. Nama JK pun terukir dalam jajaran aktifis ’66 bersama Akbar Tanjung, Mar’ie Muhammad, Nurcholis Madjid, Soe Hok Gie dan lainnya.

Saat Soeharto menjadi Presiden menggantikan Soekarno pada 1967, JK telah selesai menempuh pendidikannya di Fakultas Ekonomi Universitas Hasanuddin Makassar. Di tahun yang sama, JK juga menikahi Mufidah dan mewarisi perusahaan ayahnya, NV Hadji Kalla Trading Company. Selama 21 tahun, JK tidak bersentuhan sama sekali dengan pemerintahan Soeharto. JK sibuk mengembangkan perusahaannya dan menjadi ayah dari lima anak: Muchlisa, Muswira, Imelda, Solichin dan Chaerani. Baru pada 1988, JK memulai karirnya di pemerintahan Soeharto dengan menjadi anggota MPR RI. Jabatan itu terus berlanjut hingga Presiden Soeharto jatuh pada 1998 karena gerakan reformasi dan posisinya digantikan oleh BJ Habibie.

Pascareformasi, saat Abdurrahman Wahid (Gus Dur) menjadi Presiden pada 1999, JK ditunjuk menjadi Menteri Perindustrian dan Perdagangan. Saat Gus Dur jatuh dan digantikan Megawati Soekarno Putri pada 2001, JK ditunjuk menjadi Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat. Saat Susilo Bambang Yudhoyono menjadi Presiden pada 2004, JK menjadi wakilnya. Saat SBY menjadi Presiden lagi untuk kedua kalinya pada 2009, JK menjadi Ketua Palang Merah Indonesia sampai sekarang.

Itulah JK yang memiliki pengalaman merasakan semua era kepresidenan. Sayang JK gagal menggenapkan pengalamannya dengan merasakan era kepresidenannya sendiri. JK berkata: “Hidup saya ini selalu berjenjang. Waktu mahasiswa, saya mulai dari anggota kemudian sekjen, kemudian bendahara dan terakhir sebagai Ketua.”

“Di perusahaan, saya mulai dari karyawan, kemudian naik jadi manajer, kemudian Direktur Utama dan terakhir Komisaris.”

“Di pemerintahan, saya menjadi menteri, kemudian menko, kemudian wakil Presiden. Cuma satu yang kurang. Sekiranya jadi Presiden, lengkap betul hidup ini.”   [mk]

Penulis: Fachrul Khairuddin – PT. Haka Sarana Investama

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

20 − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.